Sabar

Aditia Vita
Karya Aditia Vita Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 03 Maret 2016
Sabar

?antrian B28 loket 3?

terdengar suara mesin antrian setelah aku menekan tombol next dilayar monitor. Aku segera berdiri menyambut dan mempersilakan pesertaku untuk duduk. Ditempat duduk yang tak jauh dari hadapanku,

?pak.. bapak maju, itu antrian bapak? kata seorang laki-laki yang duduk disebelah kakek tua yang? hampir seluruh rambutnya berwarna putih. Seketika itu kakek tua berdiri dan berjalan menuju loket 3, kearahku.

?selamat pagi bapak.. silakan duduk? kataku ramah.

?askes bapak hilang? kata kakek tua tiba-tiba sebelum aku bertanya keperluan beliau.

?oh begitu pak, syaratnya sudah lengkap pak? Surat kehilangannya mana pak?? tanyaku sambil memeriksa berkas yang beliau bawa.

?hah? Mbak.. askes bapak hilang minta tolong dibuatkan lagi, sebentar bapak bawa foto? jelas kakek tua itu dengan semangat.

?bukan pak, maksud saya bapak bawa surat permohonan kehilangan tidak?? tegasku sekali lagi.

?ini fotonya, ini mbak? jelas kakek tua itu lagi.

Rupanya kakek tua ini memiliki pendengaran yang kurang. Dengan percakapan yang kurang nyambung ini hampir seruangan pelayanan tertawa, aku hanya menunduk . Ocha, rekan kerjaku diloket 2 melirik dan tertawa puas sekali.

?sialan? umpatku lirih ke Ocha.

?coba pelan, agak keras mbak ngomongnya? perintah Ocha menyarakan.

Kuatur nafasku dan mencoba berbicara kembali dengan kakek tua itu.

?BAAAPAAAAK KESINIII SAMAA SIAAAAPA? SENDIIIIIIIRIIIIII PAK?? tanyaku pelan dan agak keras.

?ini mbak fotonya, berkasnya lengkap mbak sudah dicek satpam? jawabnya tidak nyambung lagi, sementara dibelakang suara tertawa dari para peserta mulai terdengar lagi.

Akhirnya aku pun putus asa dengan pesertaku yang satu ini, aku berdiri mencari sambungan telephone ke bagian verifikasi depan.

?tuuuut.. tuuuut... iyaaaa? suara mas Ardhi terdengar diujung telephone

?mas minta tolong bawakan form kehilangan ya? Cepetan..?

Aku kembali ketempat dudukku dan bapak tua itu masih menungguku. Kuperhatikan dengan seksama, mungkin kakek tua ini sudah berumur 70 tahunan, beliau kekantor sendirian tanpa didampingi keluarganya. Seharusnya kakek tua ini dirumah menikmati hari tua dengan bahagia, atau mungkin sedang bercanda dengan cucu-cucu kecilnya. Aku tersadar dari lamunanku, ternyata mas Ardhi tak kunjung datang. Kucoba menelphonenya kembali.

?tuuut.. tuuuut.. sebentar mbak? jawab mas Ardhi tanpa kutanya lebih dulu.

?cepet ya mas, aku kewalahan mau minta tolong? pintaku memelas
?cuuuus kesitu mbak?

?oke makasih.. form kehilangan? kututup telephone.

Aku duduk kembali, kakek tua itu masih menungguku, sementara itu mas Ardhi sudah ada disampingku dengan membawa form kehilangan.

?mas.. minta tolong diuruskan ya? Bapak ini kurang pendengaran, nggak nyambung-nyambung ngomong sama aku, mana sendirian kesini.. Minta dicetak askes ulang.. Ini kurang form kehilangan sama materai.. Sudah ada KK sih... Minta tolong diuruskan dulu diluar ya?? Aku menjelaskan permasalahan kakek tersebut kepada mas Ardhi.

?oooooh begitu, pantes rame. Kirain ada apa didalem pada ketawa?

?Fiyuuuuuh, minta tolong uruskan dulu ya, kalo udah selesai langsung ke aku. Berkasnya aja tapi, sementara mas Ardhi ngurus aku cetak askesnya sekarang?

?iya mbak?

?makasih ya mas?

Mas Ardhi pun membereskan berkas yang dibawa kakek tua itu. Kakek tua itu masih memperhatikanku.. Aku mencoba berbicara dan mengarahkan kembali.. ?sekali ini nyambung plisssh!!? dalam hati.

?BAAAAPAAAAAK.. IKUUUUT MAS SATPAAAAAAM DULU YAAA? NANTI YAAAANG NGURUS MAS SATPAAAAMNYA, BAPAAAAK NURUUUT YAAA?? perintahku dengan nada pelan, agak keras dan kakek tua itu masih kebingungan. Pada akhirnya mas Ardhi memapah kakek tua itu keluar.

?IKUUUUT SAYA DULUUUUU PAK? tegas mas ardhi.

Aku mencoba sabar, mengatur nafas dan mencoba baik-baik saja dengan latar cekikikan peserta-peserta diruang pelayanan. Setelah dirasa suasana sudah normal kembali, aku menekan tombol next di layar monitor.

?antrian B29 loket 3? Aku berdiri kembali dan menyambut peserta berikutnya.

?selamat pagi bapak.. Silakan duduk? kataku ramah. Peserta duduk dihadapanku

?Bagaimana pak, ada yang bisa saya bantu?? tanyaku ramah

?Yang tadi mbak, lucu sekali. Sabar ya mbak.. Kerja ditempat seperti ini memang butuh sabar luar biasa? jelas peserta yang satu ini.

?

See..? Adakah tempat kerja yang tidak membutuhkan kesabaran??