Surat Terbuka untuk Tetangga

Silmi Kaffah
Karya Silmi Kaffah Kategori Catatan Harian
dipublikasikan 05 Maret 2016
Surat Terbuka untuk Tetangga

gambar?via?www.urbanindo.com

?

?

Haiii tetangga,

SINIIIIIII MAMPIIIIIRRR....

Ada sedikit sayur asem bersama ikan asin dan kawan kawannya nih.

iyaaa kapan kapan dah bu..

?

*salah satu basa basi bertetangga*

agar?komunikasi dengan tetangga tetap optimal.

sebab tetangga adalah saudara terdekat.

kalo ada apa pa pasti larinya ketetangga dongya. kalo ada apa apa tetangga juga yang paling tau :v

makanya?tak jarang orang bertetangga ada saja keirian, dan lain sebagainya.

menganggap kehidupan tetangganya lebih enak.

padahal yaaaa sama saja~

setiap orang memiliki permasalahan masing masing.

mungkin mereka saja yang kurang menikmati hidup.

?

tidak perlu lah rasanya membandingkan dengan diri orang lain.

bukan hanya itu, membandingkan orang lain dengan orang lainpun bisa terjadi.

semisal :

Anak si A padahal lulusan dari Univ A ?tapi kok lama dapet kerja yaa~

Anak si B sudah berumur tapi kok belum nikah nikah ya~

Ih, si ibu itu mah jarang ngumpul. blablablabla~

suaminya si itu?blablablabla~

dan lain sebagainya

?

semacam sudah ada alur cerita tetap yang semua harus sama perannya.

jika ada cerita diluar dari skenario mereka, dianggap aneh dan jadi bahan perbincangan.?

?

mbuh wes talah~ sak karep sampeyan ae lah yoo.. *edisi males lanjut mikir nulis apa yaa*

pokok e rumpute podo wong satu area. tinggal sopo ae yang ngeramut po gak.

sekian dulu.?

intine bersyukur~

aku mau tidur~

#bukancurhat

#tetanggagwbaiksemuauntungnya

#BHAY

?

WarmRegards,

?

Si pemakanjalan

?

?

?

?

?

?

?

?