Coba Lagi, Ayo Dicoba!

Silmi Kaffah
Karya Silmi Kaffah Kategori Kisah Inspiratif
dipublikasikan 13 April 2016
Coba Lagi, Ayo Dicoba!

Beberapa waktu lalu, saya mencoba mengikuti seleksi penerimaan guru yang diikuti oleh beratus ratus calon Bapak/Ibu guru.

Sempet jiper(baca: prasangka takut) juga sih, secara gue bukan basic dari guru dan dari tes pertama sudah ada tes pendagogik ditambah tes tes lainnya seperti bidang Akademik yang sesuai dengan Bidang Studi, Bahasa Inggris dan Pendidikan Agama Islam.

Bisa dibilang mungkin saya kapok(baca:jera) terhadap penolakan penolakan dan persaingan dengan banyak buwaaaaanget orang. Padahal saya memiliki mental juara yang berhasil ditanam oleh pelatih PASKIBRA saya waktu duduk di bangku SMA (Halooo Kak Bataaaa). Entah kenapa mental saya saat duduk di bangku KULIAH. Mental itu hilang (gegara gak pernah ikut yang namanya lomba lagi paling yaa) dan berganti dengan mental mental baru lainnya. Harusnya sih gak hilang, jika saya tetap menganggap teman teman saya adakah pesaing saya. tapi, saya tidak menganggap segala sesuatu di dunia perkuliahan adalah sebuah "PERLOMBAAN". Bahkan saya menganggap musuh terbesar ada diri saya sendiri.  *sudah abaikan, malah curhat melebar gini*

Tadi sampe pada, tes seleksi yaaa..

Oke lanjutttt~

Alhamdulillah Saya Berhasil!! yeayyy..

Tapi masih ada seleksi selanjutnya, yaitu microteaching dan wawancara. phyuuuh~

dan...

disinilah dimulai part tragisnya~

sebelumnya kita dengerin video clip ini dulu yaaa~ biar gak tegang.

 

I won't give up, no I won't give in
Til I reach the end and then I'll start again
No I won't leave, I wanna try everything
I wanna try even though I could fail

Hari itu saya sangat berterimakasih pada diri yang telah berteman dengan kesabaran dan tentunya kepada Allah yang telah mengabulkan pintaku. Karena apa?

Karena pada saat tes microteaching, saya mendapat jadwal jam 10 Pagi. Saya tipe orang yang mempersiapkan segala sesuatu perjalanan. mau naik apa dan bagaimana dan seterusnya~

Sudah kuhitung hitung jarak serta waktu yang dibutuhkan untuk menuju kesana. dan sesuai perhitunganku adalah 2jam.

YAP BENEEEERRR DUAAA JAM... KALO GAK ADA INSIDEN.

insidennya apa?

Yuk kita dengerin satu video lagi. kalo ini yang versi Bahasa Jepang, itung itung belajar Bahasa jepang lah yaaa~ mana tau nanti ada yang ngajakin maen kesana. Kan manaaaaaa taaaau~ 

Tinggal kita nunggu versi Bahasa Arabnya aja nih yaaaak :V

Oke balik lagi ke cerita, 

Tadi sampe di insiden yaa.

Oke, saya sudah tau bahwa perjalanan adalah kurang lebih 2 jam. Pikir saya berangkat jam 8 pagi, tak masalah lah~ cukup kok cukup. beneran deh.

Kira kira jam setengah 7 pagi saya sudah ancang ancang pesan ojek online. Shantaaaay vro~
ternyata paketan internet di hp saya pada malam itu habis, dan tidak otomatis perpanjang karena pulsanya tidak menucukupi :v jiaaaaaah~ 

mau pake modem portable, juga lagi abis belom ngisi~ soalnya kalo malem masih bisa dipake, jadi kebangetan shantaaaay vro~

mungkin kalo ada yang mau ngisiin ini nomernya : 08819917664 *no call, no sms. modem only* (smartfren) saya biasa isi 100rbu, 150rbu juga gakpapa banget malah *eeeeh dilempar sendal.

Oke lanjut ke cerita, akhirnya saya kelabakan. dan akhirnya saya menggunakan pulsa saya buat mesen tuh gojek. ((lupa maketin yang sehari aja dulu))

Akhirnya, pulsa sayaaaaaaaaaaaa habis. dodol!!!! gegara itutuh, grup wa sebelah tang ting tang ting mulu (walau sudah saya setting gak automatic download) kebayangkan seaktif apa ikatan alumin saya dan grup yang tiap hari kudu laporan itu, ditambah grup kelas yang~ selalu begitulah.

Tapi bersyukurlah, saya sudah naik gojek ini, masalah nanti dipikirkan selanjutnya.

Turunlah saya di St. Lenteng Agung menuju St. Cibinong.

Kemudian saya transit di St. Citayam. Buat lanjut ke St. Cibinong.

Baru turun saya langsung nanya sama satpam. dan katanya krl menuju cibonong itu baru ada jam 12 siang.. ((beruntunglah, pada saat itu meskipun ada gmaps saya bukan orang yang terlalu over pede, dan masih tetep suka nanya untuk memastikan))

Tanpa pikir panjang, saya langsung naek lagi kereta yang abis saya turunin lagi (((cieeeee balikaaaaan)))
Untung saja belum ditutup, atau untung saja saya tidak terjepit. Mana pada saat itu pake rok pula~
Oke, saya masih bisa tetap Shantaaaaay vro~  saya memang sdah menyiapkan plan B!
Yaitu, turung di St. Bojong gede ataupun di St. Cilebut.
Dari kedua St. tersebut sudah saya lacak jarak kilometernya lebih dekat dari St. Cilebut.
yaudah deh tuh, turun di St. Cilebut. Daaaaaaaaaaaaaan.... pesen ojek online lagi ceritanya.
Tapi pulsa abis kan tuh yaa~, saya mampir dulu ke Alf*mart buat beli pulsa, dan segeralah saya memaketkan untuk sehari saja.

Setelah mencoba memsan kembali si ojek online~

HP SAYA EROR!! hikslah. dia gak mau nyari lokasi saya. 

Saya berjalan keluar dari stasiun, di tawarin abangnya dangdutan *es salah* di tawarin ojeknya. Iseng saya tanggepin, berapaan emang bang ke Sentul? dia bilang 80rbu, dih gogah~ 30ribu sini ayok dah. Eh abangnya nawarin 50 deh. Gak deh bang, makasih saya nunggu dijemput pangeran berkuda aja. *dalem hati mah, sebenernya dalem hati emang gak niat naek. suka parno sama orang yang gak dikenal. kalo gue di bawa kemana mana gimana coba*

sambil menyusuri jalan, saya ke parkiran motor. dan ada mbak mbak yang jaga parkiran. saya pepet aja tuh. mumpung ada mbak mbak. buat sekiranya numpang duduk, ngecharge dan lain sebagainya. sambil curhat curhat, saya tembak deh mbaknya, punya aplikasi ojek online gak(?) dan kurang beruntung saya, ternyata dia gak punya. hikslahya~

TETAP BERUSAHA, DAN NGEGEBEEEER DO'A~

"Alhamdulillah, akhirnya bisa. mbaaaak" ucap saya ke si mbak dan bapak bapak yang juga jaga palang parkiran.

Sekalinya bisa, gak lama di missed call abangnya, trus gue tele balik kan yaaa. eeeeh dia minta di cancel. kan bangke banget :((((( *maaf kata kasar*

Coba lagi, eh abangnya minta di cancel lagi. (((gak tau aja nih abangnya yang mau naek Pevita Pearce))) *eeeh di lempar batu bata.

Kudu mau nangis rasanya sampe hampir satu jam an~

Kata orang jodoh itu mudah. Kenapa saya merasa dipersulit sekali yaaa jalannya hingga jam pun menunjukkan ke angka 10 pagi, dimana jadwalnya saya tes mengajar.

Saya tele aja ke salah satu panitia seleksi yang intinya saya terlambat apakah masih bisa, dan bapaknya bilang datang saja masih ada waktu. 

Oke dalem hati aman~ 

pesen ojek online lagi nih ceritanya, dan Alhamdulillah untuk yang ketiga kalinya bisa. dan abang abangnya baik bangeeeet. 

Di perjalanan, saya diwawancara tuh sama abang abangnya trus jadi lanjut ke sesi curhat. Hingga pada akhirnya kita sama sama, berdoa semoga pas jadwal saya pas banget kepotong Dzuhur jadi masih ada waktu. 
Hingga pada akhirnya saya sampai di lokasi kurang lebih jam 11 Siang lah ya~ mau mau jam 12 juga kayaknya. trus abangnya nanya, gimana nih mba, apa saya tungguin apa gimna(?) bapak balik aja. ini bener tempatnya, makasih ya pak~ #salim yakali.

Sampai pada ruangan, ternyata sudah banyak yang antri. dan untuk mata pelajaran saya ada satu orang yg sedang maju prenstasi, masih ada satu orang lagi yang maju baru saya~ akhirnya BENERAAAAAAN LHOOOOOO kepotong dzuhur dan dilanjut jam 1 siang. Dan dengan sadar diri, saya bilang ke penguji pada saat keluar untuk istirahat, apakah harus sesuai urutan mata pelajaran atau boleh di tukar. ternyata boleh. Dan akhirnya saya lebih milih mengalah untuk maju terakhir, kasian juga mata pelajaran lain yang sudah datang terlebih dahulu antri dan memang PP(baca: pulang pergi) kalau saya memang sengaja untuk menginap, mana tau keterima lagi, saya gak mau telat lagi dan kejadian yang sama untuk kedua kalinya.

Oke akhirnya saya maju, dan di tengah perjalanan mengajar, bertepatan dengan adzan ahsar. berhenti sejenak, ketika mau melanjutkan saya jadi lupa tadi berhenti dimana. hahahahahahahahaha untung inget kembali. mungkin saya terlalu bersyukur atas nikmat yang Allah berikan, atas kesempatan kesempatan yang masih saya dapatkan, atas do'a do'a yang segera dikabulkan. Akhir cerita....

Alhamdulillah Saya Berhasil (lagi)!!! yeayyy..

Tapi masih ada seleksi selanjutnya, yaitu psikotes. phyuuuh~
tapi itu bukan menjadi masalah yang cukup besar lagi, saya berfikir positif karna nama saya tinggal satu :p sudah menjadi pejuang tunggal.

 


 

PESAN: 

1. SABAR

2. BERDOA JANGAN MENGGERUTU

3. TETEP BERUSAHA, PIKIRKAN JALAN KELUAR. MENYERAH TAK MENYELESAIKAN MASALAH.

4. JANGAN PERCAYA KATA ORANG BAHWA JODOH ITU MUDAH ( Kalo mudah kita, akan selalu menggampangkan. di beri cobaan sedikit merasa ah mungkin ini bukan jodoh kita, padahal itu bisa jadi Allah mencoba menguji apakah kamu serius atau kamu hanya main main).

Birds don't just fly, they fall down and get up.
Nobody learns without getting it won.

apalagi yaaa... oke tambahkan nanti~

Img Src : klik disini


  • Chairunisa Eka 
    Chairunisa Eka 
    1 tahun yang lalu.
    videonya lucu mau langsung save ah menghibur hahahaha..btw salam kenal ya mba..cerita kesehariannya bagai mirip bang Raditya Dika hahahaha....btw typonya dan bahasanya di benerin dulu abis kena tilang pak polisi bahasa ya mba hahaha...kocaaaakkkk isi jalan ceritanya...

    • Lihat 2 Respon

  • Polisi Bahasa
    Polisi Bahasa
    1 tahun yang lalu.
    di Coba => Dicoba

  • Pemimpin Bayangan III
    Pemimpin Bayangan III
    1 tahun yang lalu.
    Lha? Napa semuanya pada jadi guru, Pon? Terus, yang mo meguru akhirnya sapa ini? ^_

    • Lihat 5 Respon

  • 31 
    31 
    1 tahun yang lalu.
    Subhanallah mbak pevita akhirnyaaaa..semoga berhasil sampe akhir yaaaa...

  • Anis 
    Anis 
    1 tahun yang lalu.
    typo: adzan ahsar (ashar) *musim ngritik typo

    semangat mbak Adeee buat psikotestnyaa
    itu embed video-nya sekalian iseng nyoba atau emang udah direncanain iseng? *ehhh

    • Lihat 6 Respon