Sebentar menafsirkan malam

A taufik122
Karya A taufik122 Kategori Puisi
dipublikasikan 25 Februari 2016
Sebentar menafsirkan malam

Sebentar menafsirkan malam.

?

Sejenak aku mencecap.

Suara jangkrik, suara air.

Malam yang menjadikannya syahdu.

Daun daun mendengkur.

Tanah tanah tertidur.

Sepi bergejolak.

Tanpa aku.

Malam bisu.

?

Fajar belum berlalu.

Langit membentang kelam.

Matahari belum ragu.

Mengintip bumi.

Oleh kita ia hidup.

Oleh alam ia banyak.

Oleh mimpi ia musnah.

  • view 119